Random Talk
Zona Nyaman

Hai kalian entah kesambet setan apa aku mau posting tulisan lagi. Mungkin list buat bikin blog sendiri gak pernah kecentang terus aku give up atau mungkin gara-gara barusan siang aku sudah tenangis gara-gara linean sama dinda terus malam ini arita kasih kabar bahagia. Bangkek kalian udah main pergi ninggalin aku sendiri. Dan hal paling menyebalkan kalian berdua pergi ninggalin aku disini. Aku gak punya teman cekikikan lagi, godain satpam, duduk di eskalator, guling-guling di koridor. Aku gak mungkin godain satpam sama udin soalnya dia laki, aku gak mungkin duduk di eskalator sama nopal soalnya gak muat, aku juga gak mungkin guling-guling di koridor sama ragil soalnya dia jaim.

Tau gak sih aku sekarang ngerasa mirip apa? Aku ngerasa kayak anak ayam yang bergaul sama anak burung. Nah sekarang kalian sudah bisa terbang satu-satu ninggalin aku, dan aku masih tetep di sarang, di atas genteng, gak bisa turun gak bisa juga terbang.

Kamu tau gak sih rasanya aku mau bakar piagam cumlaudge ku kalo aku gak ingat yang desain Arita. Iya aku ngerasa ‘You right sir, Cumlaudge is nothing, it can’t prove who you are'

 

Yah well, iseng banget aku buka tumblr dan ternyata ada satu tulisan yang gak diposting. Begitulah isinya dengan foto kami bertiga. Aku sendiri lupa. Aku juga lupa kenapa gak di share. Apa aku malu atau masih ada kelanjutannya. Serius lupa. Terus gak tau juga itu postingan kapan, soalnya gak ada tanggalnya. Mungkin waktu Oktober 2015. Waduh entah kenapa aku jadi mengenang kembali segala masanya. Berbulan-bulan, mungkin ada kali enam bulan, lapan atau setahun, aku jadi orang yang underestimate diri sendiri. 'Aelah pid kamu ni sampah' begitulah yang ada di kepala ku sampe aku flashback jauh banget dari aku kecil belum sekolah.

Dari kecil aku suka banget tuh dibikin down sama keluarga besar, sampe aku mikir jangan-jangan tragedi jatoh ke paret itu aku nyoba buat bunuh diri. Emang gila imajinasiku. Waktu sekolah banyak banget orang yang nyoba bikin aku down. Dan aku selalu berusaha buktiin kalo aku bukan sampah begitulah. Aku juga pernah dulu hampir gak mau ikut main djmbe karena ngerasa diremehin, dikucilin gitu. Terus aku yang keras kepala karena sebenernya aku suka jadi latihan pake galon di rumah, atau setiap istirahat aku minta abang-abang yang lebih biasa (maksudnya taulah kalo orang keren dia lebih sok sokan gitu nah) buat ngajarin. Begitu terus, sampe setelah berapa bulan kita nampil di Hotel Mesra dan abangnya yang ketua cerita kalo emang dari awal dia ngeremehin aku dan katanya sih sengaja kayak gak ngiraukan (padahal menurutku sih emang dienya aja yang dulunya gak suka sama aku) terus sekalinya aku bisa buktiin dimana tempo main ku lebih terkontrol dibanding temen lainnya, walaupun belum berani main soul tapi aku sudah agak berani bikin aransemen sendiri, ada waktu dimana kami disuruh bikin konsep dan ya aku jadi lead. Duh ini aku kok songong. Tapi emang gitu sih. Dulu pas teater juga aku kan jelek ya, cupu, jadi peran figuran yang numpang lewat sambil jinjing sandal pura-pura kebanjiran. Siyalan. Tapi habis itu aku buktiin kekonsistenan ku sampe akhirnya pas lomba di Surabaya salah satu panitia atau juri bilang akting sama gestur ku bagus. Oh well aku bahagia ya.

Dan pas kuliah aku bahagia. Soalnya aku gak suka pas sekolah. Gak nyaman. Terus kuliah ini kayak zona nyaman buat aku. Seharunya pas SMA kan ya zona nyaman terus sampe gak mikirin mau masuk kuliah dimana sampe ada namanya salah jurursan. Tapi di aku sih yang penting kuliah. Dan pas aku kuliah aku bahagia. Ngikutin materi kuliah juga gak keteteran banget. Waktu itu dipikiran ku cuma ada kuliah-lulus-kerja dan aku gak tau ternyata setelah kuliah ada fase dimana kita suka nyumpah-nyumpah dalam hati. Arita pernah cerita kalo bulan pertama dia di Jakarta itu gak mudah bagi dia, dan aku berbulan-bulan padahal disini aja.

Cuma ada titik dimana aku akhirnya sadar banyak kebahagiaan yang kecil yang bisa disyukurin. Setiap down aku suka dengerin lagu Float yang Sementara. Terus bilang sama hati 'Percayalah hati lebih dari ini pernah kita lalui jangan henti disini' begitulah. Udah stop galaunya dan mulai belajar keluar dari zona nyaman. Terus akhirnya aku nyoba buat nulis satu goal aku. Dan gak semudah membalikan telapak tangan sih, aku pernah gagal, sekarang juga belum berhasil. Tapi dalam prosesnya aku punya kemajuan terus aku jadi bahagia.

Nah cuma balik lagi, aku sadar aku punya kemauan besar, aku yakin kalo aku usaha Insyaallah aku bisa. Cuma aku peragu yang parah. Bahkan pas skripsian aku musti banget diyakinin temen kayak 'Kamu bisa kok Vid, kamu kan lalalala' bahkan buat nulis goal ini aku berkali kali ragu dan temen ku musti bilang 'Kamu bisa' dan aku pelan-pelan ngeyakinin diri kalo aku bisa. Tapi entar ragu lagi. Yah begitulah.

Ini tidak penting. Tapi aku sendiri berhasil keluar dari zona nyamanku, aku harus mengapresiasi diri sendiri. Ya siapa tau juga ada yang baca aku harap mereka bakal bilang 'Iya Vid kamu bisa'.