Random Talk
Bye, 2018!

Akhirnya bikin postingan dengan judul diatas yang menandakan aku sudah berjalan jauh selama setahun. 2018, seperti tahun yang lalu dengan cerita berbeda. Tapi aku lupa. Yaudah yang aku ingat saja. Dan sebagian adalah hasil dari resolusi 2018 yang aku catat.  

 

BISA NAIK MOTOR

Selamat datang di resolusi setiap tahunku. Sudah dari kelas 2 smp aku nulis poin ini tapi tidak bisa-bisa. Pertama kali belajar aku bikin motor bebek baru bapak sayapnya patah. Aku pernah beli motor supra x, motor beat, dapat yamaha nmax, dan terakhir beli scoopy dan semua itu gak pernah aku bawa nyetir. Pernah kebawa motor yang jatuh keputer-puter gara-gara vidi yang pinter ini ngegas motor yang udah masuk gigi, pernah sukses masuk ke selokan, kalo jatuh sih udah berkali-kali, bikin rusak motor dan luka orang yang ngajari berserta diri sendiri itu pasti. 

Di 2018 aku punya progress yang sangat oke. Yaitu udah bisa bawa motor lumayan jauh walaupun dibelakangnya masih ada ojan atau mamak. Walaupun belum bisa bawa sendiri dan jemput temen-temen pas meet up tapi aku yakin dengan izin Allah suatu hari nanti pas terjadi. Percayalah

 

Nonton Film Banyak-banyak

Gini banget ya hidup aku, film aja di jadiin resolusi. Tapi karena kemalasan yang amat dewa aku emang jarang banget nonton film. Kebiasaan terus berubah, dari minta film kesana-kemari, download sendiri, nonton streaming, sampe suka nonton ke bioskop sendiri. Bukan karena mau foya-foya tapi karena aku baru tau kalo nonton streaming di website bajakan gitu bakal bikin prosesor kerja berat. Ketakutan ini dibarengi rasa malas mendownload, jadi yah lebih baik menonton langsung. Mau gak mau harus nonton gitu. Sedangkan kalo udah kelewat gitu bakal gak ketonton. Sedih banget, tingkat produktivitas menurun.

 

Baca Buku Banyak-banyak

Tahun ini tingkat produktivitasku dalam membaca buku sedang menurun. Bayangin deh dari pasang target 15 buku setahun dan realisasinya cuma 8 buku. Sedih. Tahun ini juga gak bisa melengkapi koleksi Diary of Wimpy Kid. Salah satu buku yang ingin aku rekomendasikan pada khalayak ramay adalah buku yang ngasih aku inspirasi dalam menulis proposal tugas akhir s2 yang gak jadi aku ambil adalah Free To Fall. Jadi kisahnya tentang sistem penunjang keputusan gitu. 

 

Menaikan Nilai TOEFL Tidak Semudah Naik Haji (Naik Haji Saja Susah)

Di tahun ini aku pingin banget naikin nilai Toefl jadi 500. Tapi sayang kemalasan sebelum tes bikin aku kembali menggunakan cara pasrah pada Tuhan YME. Dan stuck di 480an. Tapi yasudah, itu kemajuan. Dari yang 400 pas. Diajak ngobrol sama bocah sd yang ikut bimbel aja gak kuat dan langsung resign di hari pertama, tapi sekarang bisa dapat nilai segitu, bisa ngobrol sama orang luar, bisa baca buku bahasa inggris, bisa pelan-pelan nonton gak pake subtitle (walaupun cuma pas di pesawat doang) bikin aku sudah bahagia.

 

Bang Bing Bung Yok Kita Nabung

Tahun ini juga jumlah tabungan statis sekali. Selain dipinjam kesana kemari, modal hidup di kota orang ternyata sangat berat. Dan pertama-pertama datang ke Jakarta musti meet and great yang menambah pengeluaran semakin bengkak. Kurang lebih dua bulan musti membiasakan diri mengatur keuangan. Tapi yasudah anggap aja aku make dana darurat, dan 2019 musti lebih hemat. Rajin masak, jalan hari Sabtu doang, dan mikir lagi kalo beli barang.

 

Liburan

Peningkatan drastis dipoin liburan ini. Mungkin karena waktu ngerayain tahun barunya aku di balikpapan. Gak ada hubungannya sih tapi biar aja. Tahun ini aku ke Jogja buat tes UGM, Bandung walu cuma tiga hari, Malang dan Banyuwangi selama lima hari. Jadi kalian taukan kemana uang yang seharusnya tersusun di tabunganku. Yang paling bahagia sih waktu di banyuwangi. Walaupun ke Jogja dan Malang sendirian dan ngasih pengalaman baru tapi di Banyuwangi untuk pertama kalinya aku jalan sama ojan. Dia ngajarin aku berenang terus nemenin aku sampe ke puncak Ijen kalo ingat aku jadi sedih. Karena ketika aku berfikir akan selamanya ternyata dia sebaliknya, tidak saling. Tidak apa-apa kenangan tidak boleh lupa.

 

Move On

Setelah kegagalan di tahun 2017 aku berjanji pada diri sendiri untuk segera Move On dan resign. Malas ditanya dan malas menjelaskan. Mendaftar kuliah kesana-kemari seperti Ayu Ting Ting yang mencari alamat, dan lalu iseng nyoba masukin cv pas ada lowongan. Dan pas tes ternyata bareng sama adik tingkat yang manggil aku 'Mbak' atau 'Kak'. Berasa tua dan kegagalan di depan mata. Kalo aku jadi HR pasti pilih yang berjiwa muda. Tapi ternyata tidak, aku lulus sampe tahap MCU. Menunggu sebulan sambil tes kuliah ke Jogja. Aku kira sudah gak lolos karena ada kelompok lain yang dites dan sudah pengumuman penerimaan, tapi ketika aku pasarah sama Allah tiba-tiba ada email kalo keterima. Sholat, minta ijin orang tua, minta petunjuk Allah dan yakin buat ambil kerja daripada kuliah yang belum pasti. Lagian sadarlah wahai anak muda, orang tua masih perlu bantuan, kalo aku kuliah pasti bukannya bantu malah nyusahin. Suatu saat aku bakal kuliah lagi. Insyaallah. Bakal berusaha. Buat sekarang aku menikmati menjadi anak rantau selama setahun, berjuang selama dua tahun lebih. Insyaallah, pilihan yang dipasrahkan Allah gak pernah salah.

 

Masak

Dulu pernah disuruh rebus telur dan aku bikin telurnya sampe gosong, airnya habis banget, untung gak kebakaran. Dulu kalo bikin telur pasti hambar atau keasinan. Dulu sama sekali gak bisa masak. Walaupun aku gak separah orang yang gak bisa bedain sawi sama bayam atau bayam sama lembayung.

Hidup di Jakarta dan kerja di kantor yang harga makanannya bikin elus-elus dada akhirnya bikin aku mau gak mau harus bawa bekal. Dari yang awalnya goreng nuget, terus bikin telur goreng, terus merasa hidup tiada sehat-sehatnya akhirnya nyoba bikin sayur. Dari awal sayur bening sampe ke tumis sampe ke ini dan itu. Aku merasa sudah bisa masak dan siap menjadi istri yang baik buat suamiku kelak.

 

Bertambah Tua

Aku suka ulang tahun tapi kesininya mulai kesal karena artinya aku bertambah tua. Bertambah sadar sudah banyak yang berubah. Seperti tahun ini yang aku rayakan sama ojan, yang aku berharapnya dia ucapin langsung tapi dianya lupa, tapi emang dia sudah biasa lupa. Di tahun ini aku juga gak berharap dapat apa-apa dari Ojan, emang yang spesial cuma boleh sekali aja, buat pertama sama terakhir kalinya ojan dengan inisiatif sendiri kasih kado yang bikin aku jadi salting. Yasudah. Padahal aku manusia yang mudah di tebak, aku suka pasang barang-barang yang aku pingin di stories barang-barang yang aku mau, bahkan aku suka kasih list barang ke orang-orang supaya gak salah beli. 

Tahun ini selain bisa liburan bareng Ojan dan aku anggap ada dia sama aku waktu itu sudah jadi hadiah terluar biasa yang ada di dunia ini, aku juga dapat banyak temen-temen baru dan sahabat baru yang tiba-tiba bawa terang bulan keju sama martabak telor karena aku emang suka ngemil dan dikasih satu paket kado yang isinya sempak yang ada di jemuran, kontrak kerja, dan tas kecil.

Sebenernya hadiah terindah adalah aku selalu diberikan orang-orang yang mau nemenin aku, nerima sifat aku yang luar biasa nyebelin, sampe detik ini dan terus bertambah.

 

Ikhlas

Dua tahun yang lalu, ketika aku datang jauh-jauh buat menyelesaikan rindu, ketika aku kira kita masih saling, ketika aku kira dongeng-dongeng yang sering aku karang akan menjadi buku, ketika itu aku tau aku salah. Puitis. Tapi gimana, namanya rasa. Aku nangis di helm abang gojek, di kamar mandi, diatas kasur, dimana-mana. Pas tau bawa hidup gak berjalan seperti dongeng aku jadi belajar ikhlas. Tapi gak bisa ikhlas-ikhlas juga. Heran. Aku pikir setelah aku pergi jauh, dia jadi ngerasain rindu, dia jadi tau aku penting buat hidupnya, dia jadi gamau buat ninggalin aku. Tapi tidak dong, ini bukan dongeng, ini cerita nyata. Aku berkali-kali diusir secara halus dari hidup dia tapi aku kekeuh buat terus masuk ke hidupnya. Aku ni nyebelin ya. Udah kayak Ralph di hidup putri Venellope. Sebelum menutup akhir tahun, kembali dia sampaikan bahwa dia tidak bisa terus bersama mimpi-mimpi aku yang muluk. Aku sedih. Aku ngerasa sampah. Tapi aku musti Ikhlas, harusnya. Aku harus belajar. Duh aku kesel kalo nulis terus tulisannya puitis. 

 

Udah ah, aku mau berhenti curhat. Yang jelas 2018 kayak kejutan, banyak mimpi jadi nyata, walaupun ada juga banyak mimpi jadi sampah. Gapapa, harus ikhlas. Semoga di 2019 bisa rajin nulis lagi, paling gak sebulan dua kali atau sekali. Bisa nyelesaikan baca buku, bisa nonton banyak-banyak, bisa melakukan hal yang baik buat diri sendiri dan orang lain. Bye, 2018 berserta kenangannya.