Random Talk
Random (2)

Well, besok senin dan hari ini hari terakhir dari liburan panjang (panjangnya 3 hari). Kamu ngapain aja pid hari libur? Gak ngapa-ngapin. Njir besok tes baru ingat. Mau nangis. Bener-bener mau nangis. Belum belajar.

'Loh kok masih lanjut nulis pid?'

Gatau ah bodo amat masi placement test juga. Eh yakini bodo amat. Eh gak tau dah.

'Pid kerjaanmu apa kabar?'

Astaga aku lupa. Aku kira yang tadi itu terakhir, eh lupa ada revisian dan besok di kumpulin. Aku ni apasih, ada gak sih yang bagus dari pemalas? Yang lebih mahal banyak. Duh aku ni jayus.

Iya selama libur aku rencananya mau nyelesaikan kerjaan pertama di hari Jum'at sama Sabtu terus Minggunya belajar dan biar Senin udah fokus ke kerjaan selanjutnya. Tapi nyatanya aku cuma main The Sims, baca Webtoon, baca Line Today, sesekali buka insta story tapi gak scrool feednya, buka facebook cuma buat lihat postingan makanan, buka youtube cuma buat didengein lagunya aja. Btw aku lagi suka lagu 4.20, teruskan aku suka gak berani dengerin lagu ERKyang putih. Cupu ya aku.

Libur panjang ini juga disponsorin sama Gerald Situmorang yang main ke Samarinda, walaupun gak bawa Monita, tapi bawa bandnya yang yahud. Aku beberapa bulan ini dengerin lagu Bara Suara gara-gara ada duet sama ERK di Sounds From The Corner, terus kebawa. Kalo pas awal denger lagunya kayak menggebu gitunah, tapi pas lama-lama kok asik ya. Kadang suka goyang dengerinnya. Tapi aku gak nonton sih. Gimana enggak, mereka nongolnya aja jam sebelasan habis Kapital. Terus ya aku ngajak temen nonton eh malah dianya gak balas Line ku. Kesel ya.

'Vid kok kamu random sih?'

Gatau ya aku rada sedih liburnya selesai biar cuma di rumah doang. Aku kan lagi berusaha spend money ke rekening dan jangan dikeluarin gitu, cumakan kalo libur mulu gak dapat uang makan nah artinya aku bakal hidup susah. Bahkan aku ni bikin wishlist yang mau aku beli tapi gak kebeli. Setiap lihat barang ku catat gitu sampe Zeta bilang 'Udah-udah vid nulisnya, itu sampe bukumu habis juga gak ada yang kamu beli.' Kadang juga misal aku kasih bintang lima buat beli pulpen, eh malah aku pake beli penghapus. Kesel kan?

Btw kan kemaren temen ku tanya 'Vid kamu pernah gak sih ngerasa ada orang yang ngikutin kamu? Bukan buntutin, tapi misal kamu pake baju ini dia ikut, misal kamu posting kayak begini dia ikut, semacam sama, entah kebetulan tapi ya kok pas, kok kita jadi mau kesel takut kegeeran tapi kok terlalu sama gitu.'

Jawabnya : Pernah

Iya aku ni masih ingat ya rasanya kemana-mana diikutin. Aku ngomong A diikutin. Aku pake ini dikutin itu diikutin. Sampe timbullah kegeeran. Bahkan sama hal yang gak sengaja aku jadi kesal, misalkan baju, lah mana dia tau aku pake baju apa, eh samaan, itu kebetulankan, tapi aku kesal setengah mati. Gaya akukan begini, terus diikutin. Aku ni jadi setengah+seperempat kepedean gitu, sisanya aku bersabar, berprasangka baik kalo itu kebetulan. Dan akhirnya aku pilih menghindar dari dia dan dari sosial media. Yah aku tipikal misal gak suka sama orang aku lebih milih buat menghindar, gak banyak omong, dan gak melakukan kontak mata. Aku takut dosa. Orangnya tersinggung. Dan malas emosi sendiri.

Well, bagaimanapun juga dulu aku pas SMA pernah ngikutin orang. Misal si orang tulisannya pake capslock semua di social media, ya aku ikut. Orang itu pake hastag apa gitu, ya aku ikut. Orangnya stylenya begini, ya aku ikut (walaupun nda sempurna karena gak ada uang). Tapi sampe sekarang aku masih kagum sama orangnya dan aku sadar aku gak bisa sama kayak dia, gak bisa disejajarin. Dari selera musik aja dia oke banget. Aku mah apa ya. Stylenya kece banget. Aku mah apa ya. Pergaulannya keren banget. Aku mah apa ya. Dan dulukan pas SMA masa pencarian jati diri, apalagi aku gak punya jati diri sampe sekarang, mau gimana masih bingung, jadi terdorong buat menjiplak seseorang walaupun gak ada hasil jiplakan yang rapi. Nah kalo sekarang aku bukannya sudah nemuin jati diri sih, soalnya kadang masih bingung aku ni apasih merah biru ungu hitam apa abu-abu, tapi aku sudah lebih percaya diri. Dulu aku cupu. Tapi semenjak kuliah aku jadi lebih percaya diri. Terimakasih bangku kuliah.

Oh iya sekarang aku merasakannya lagi tapi dengan orang yang berbeda. Iya soal ngerasa ada yang nyamain. Mudahan hanya perasaan. Walau rasanya menyebalkan.