Random Talk
Ini Cerita Seram

Sebenernya tadi mau bikin judul 'Ini Cerita Seram, Jangan di Buka Jika Anda Takut. Klik Like And Share dan Katakan Amin di Kolom Komentar' yah tapi gak jadi. Soalnya gak ada fitur like and share sih. Sumpah ini gak penting.

Ya aku mau bahas cerita seram yang artinya ini masih di tag story aja. Ya Tuhan aku sudah gak produktif lagi. Tahun depan paling enggak aku bakal posting yang lebih bermanfaat sebulan sekali ketimbang curhat yang gak ada viewernya. Biarpun keduanya gak menghasilkan sih. Dan sebenernya pingin bikin tag cerpen cuma kok ya gak kesampaian. Ya Tuhan aku hina.

Well, aku curhat lagi. Sebelum jauh ke sana aku mau balik ke topik yang seram-seram dan lagunya sengaja aku pilih danilla soalnya lagu danilla ini retro begitu bikin merinding dan pilu hati ini. Cerita seram ini berasal dari obrolan receh ketika lembur akhir tahun yang suka bikin pulang sore atau kemalaman. Kadang suka heran sama diri sendiri yang sudah tau orang asli aja kadang masih ketakutan di kira hantu eh ini malah cari mati cerita horror begini di tempat kejadiannya.

 

1. Cerita Dari Zeta

Zeta adalah temen kampret yang cerita horror sebelum dia pulang ninggalin aku sendirian. Ceritanya waktu dia lagi masa-masa ngerjain skripsi. Hobi banget tidur di kampus dan ngerjain skripsi sampe malam gitu di Lab. Kalo gak salah lab fisika komputasi yang dulunya di lantai 3 gedung C sebelum pindah ke gedung baru. Nah disinilah kejadiannya. Awalnya zeta sama teman-temannya main gitar sambil nyanyi-nyanyi gitu pas maghrib. Aku yakin ini pasti nyaring banget. Pokoknya setelah isya gitu mereka mau pulang. Dan masih sambil ketawa cekikikan (ini informasi aja ya, senyaringnya suara ku, ketawa zeta ni lebih keras lagi). Tiba-tiba pas mereka selesai simpun-simpun mau pulang dan lampu udah dimatikan, tiada angin tiada hujan pas lampunya dimatikan, pintu lab yang ketutup rapat tiba-tiba di dobrak dari luar. Keras banget. Gak mungkin angin karena gak ada angin. Gak mungkin kucing karena gak ada kucing. Apalagi kucian (aku gak tau namanya apa) masih bagus. Nah sedetik, dua detik, tiga detik, mereka nunggu siapa gerangan yang dobrak pintu. Tapi nihil. Gak ada orang. Bayangan orang juga gak ada. Terus mereka larian. Yang paling kasian, laborannya yang musti kunci pintu dulu.

 

2. Cerita Dari Dedi

Dedi temen kampret lainnya yang waktu aku bilang lagi lembur terus dia nyeletuk seenaknya kalo Mipa horror. Cerita Dedi gak seberapa horror sih. Katanya mereka lagi ngerayain ulang tahun dan kejar-kejaran buat ngasih cream kue ke muka orang. Lagi asik kejar-kejaran, ada yang lari ke arah parkiran mahasiswa (kalo dulu parkiran pegawai). Terus di kejar balik. Eh pas dikejar gak ada orang. Lagian siapa juga orang yang mau lewat daerah sepi disana.

Btw terlepas dari kejadian Dedi ini, dulu pernah mau kasih undangan ke WD 3 pas ada acara. Sudah isya tapi kata kakak tingkat bapaknya masih suka ada biarpun malam. Bodoknya aku berani betul ke sana sendirian ngecek ruangan bapaknya yang pastinya udah kosong. Nah waktu mau jalan dari BEM ke gedung A aku ngerasa ada yang ganjil sih. Jadi rencana pas balik mau mutar lewat depan. Tapi pintunya di kunci. Dan bodok lagi aku malah ambil jalan mutar lewat parkiran pegawai. Serem tapi gak ada yang nyeremin sih.

 

3. Cerita dari Aku Sendiri

Cerita pertama waktu itu aku nonton sama temen-temen dan naro tas di Lab. Kami selesai nonton jam sepuluhan, terus makan, sampe Lab buat ngambil tas udah jam sebelasan. Nah waktu itu aku gak takut karena bareng sama tiga anak laki-laki yang gagah berani. Terus pas lagi di depan pintu kita ketawa-ketawa nyaring sambil nyari kunci Lab, tiba-tiiba lampunya mati. Kayak di film horror. Cepat-cepatlah kami ke dalam ambil tas, kuci pintu, terus pulang. Nah pas di jalan pulang, teman ku yang nunggu di bawah cerita kalo dia serasa ada yang bisik-bisik dan ngelempari dia pake biji pohon (aku gak tau nama pohonnya).

Aku orang yang paling beruntung sih soalnya gak pernah ngalamin dan ngelihat hal yang nyeremin. Lagian itu juga lagi bareng banyak orang. Aku pernah pas tahun baru 2015 waktu itu nunggu temen ku yang main Dota dari jam lima dia bilang 'bentar lagi' sampe setengah lapan malam gak turun-turun. Aku nangis ketakutan sendirian di Lab. Tapi waktu itu aku gak di ganggu.

Nah lain cerita waktu aku lagi lembur. Pertama aman aja, padahal cuma berdua di ruangan bahkan di gedung A tinggal aku berdua. Nah pas hari libur dan aku lembur dari jam sepuluh sampe jam lapan malam. Padahal sih yang sampe malam ada dua cewek sama dua cowok cuma kami beda ruangan. Aku sih berani aja, karena yang cowok ada di ruang rapat. Kalo aku karena gak bawa laptop jadi ngerjain di ruang sebelah. Nah pas maghrib aku denger suara orang mandi. Jelas banget. Ku kira pak dekan, eh bapaknya udah pulang dari tadi, aku tanya satpam pas pulang gak ada yang ngaku. Takutlah aku. Padahal pas denger aku mikir postive kalo itu satpam.

 

4. Cerita Dari Satpam

Ya, well sebagai tebusan karena tahun lalu maksa banget posting ini padahal gak ada bahan sama sekali, yaudah aku tambahin poin ke empat. Ini cerita dari satpam. Pada suatu pagi, sekitar jam setengah lima pagi sebelum subuh. Satpam yang aku lupa namanya lagi mandi, semua barang dia taruh di pos satpam. Nah pas dia mandi ada telpon dari istrinya tiga kali. Si istri bilang ada yang angkat cewek gak jelas suaranya.

Anjir. Bhay aku lupa lagi ngetik ini di kampus sendirian. Yaudah aku lanjut pas sampe rumah.

Dah aku lanjut. Jadi si istri awalnya marah-marah tapi si bapak satpam ngerasa kalo emang gak ada siapa-siapa di pos satpam karena udah ganti jadwal jaga. Walaupun Mipa ini termasuk kampus yang pasti ada mahasiswanya mau jam berapa aja tapi gak mungkin ada yang iseng angkat telpon istri bapak satpam. Cewek lagi. Yah aku jadi inget waktu aku lagi ngajar les terus nelpon ke rumah minta jemput eh yang jawab cewek suaranya gak jelas, udah kesel banget eh sekalinya kakak sudah datang jemput terus dia bilang rumah lagi kosong. Yah horror buat yang ngalamin.

 

Btw ceritanya gak serem banget ya. Yaudahlah nambah-nambahin postingan 2015.