Trip
Menari di Hamparan Pasir Bromo | 7 - 9 November 2018

Hai teman sejawatku. Seperti judul diatas, aku mau cerita pengalamanku selama liburan. Sebenernya ini semacam pengingat aja buat diri sendiri. Kayak kemaren ada yang nanya ke makassar kemana aja, nah aku bisa langsung buka blog, atau buku apa yang di baca aku bisa langsung buka blog walaupun sekarang lebih ke goodreads sih soalnya blog gak update. Pokoknya blog itu reminder buat diri sendiri, tapi kalo ada yang baca ya gapapa, kalo ada yang seneng ya bahagia dan kalo ada yang gak suka yaudah gapapa juga. Aku hanyalah manusia biasa yang kerja pagi pulang malam.

Balik ke tema, jadi aku didalam kontrak kerja selama ojt enam bulan dapat tiga hari ijin khusus. Ini kejadian langka soalnya anak ojt lainnya gak dapat dan pkwt aja setahun kerja baru dapat ijin atau cuti. Well ijin khusus itu aku gunakan untuk merayakan ulang tahun aku yang ke seperempat abad.

Awalnya kepikiran Bali, karena orang aseng aja lebih tau Bali ketimbang Indonesia, masa aku yang pribumi ini gak pernah ke Bali. Tapi, itinerary ke Bali susah buat dijangkau sama aku yang liburan sendiri dan gak bisa naik motor. Kecuali aku ke bali cuma mau merasakan nikmat hidup menjadi warga lokal bali yang gak perlu ke tempat wisata. Tapikan tidak, sebagai kunjungan pertama ke suatu tempat harus berkunjung ke tempat-tempat yang memang direkomendasikan.

Karena gagal ke Bali, lalu pilihan jatuh pada Bromo - Majengan - Ijen - Baluran. Kenapa gitu? Soalnya aku yang minim wawasan dan segala macamnya agar mudah berpergian milih buat make jasa open trip. Pas lagi cari cari open trip kesana kemari ada yang paket 3d1n bromo-baluran-ijen. Cuma karena cuti lima hari jadi mutar otak mencari kegiatan untuk sisa harinya. Sudah capek capek mutar otak ternyata paketnya 2pax can go. Hehe. Aku yang sendiri ini merasa dipojokan. Seharusnya sih aku bertahan aja, pertama karena paketnya murah, kedua karena jasa open trip tersebut bakal nyarikan orang lain lagi buat nemenin. Asli udah kayak biro jodoh. Tapi masalahnya rata-rata open trip yang mau nyarikan teman begitu, tanggal berangkatnya beda sama tanggal cuti. Begituuuu terus sampe hati ini capek sekali. Sudah kayak Pance F Pondaag yang mencari dan terus mencari jalan terbaik. Akhirnya aku pilih paket yang kepisah antara bromo dan baluran-ijen.

Disini aku bakal cerita soal perjalanan ke bromo. Khalayak ramay pasti sudah pernah ke bromo tapi bagi kalian para pencoba liburan sendiri ke tempat yang gak pernah kalian singgahi, kalian yang dikucilkan dari lingkungan, kalian yang tidak bisa naik motor apalagi mobil, dan kalian yang minim wawasan mungkin cuap cuap gak berfaedah ini akan berguna. 

 

Pertama pastikan tanggal keberangkatan. Misalnya aku sudah pastikan keberangkatan hari Rabu pagi tanggal 7 november 2018 sampe hari jumat siang tanggal 9 november 2018. Kalo udah gini jadi lebih gampang bikin itinerarynya. Walaupun itinerary sebaik apapun akan berantakan pada akhirnya hehe.

Berangkat dari jakarta dengan pesawat jam enam pagi dan sampe Bandara Malang jam delapan pagi. Yang aku lakukan sampe Bandara adalah nyari Grab tapi di daerah situ Grab belum boleh masuk dan kita musti jalan jauh keluar dari area Bandara dulu kalo mau pake Grab dan itu sepertinya jauh, mau pake taxi Bandara tapi mahalnya Naudzubilah, mau naik ojek pangkalan yang mangkal dekat masjid tapi keliling cari masjid gak dapat-dapat. Aku lelah dan nyerah sama taxi bandara yang aku tawar tiga kali dari seratus ribu sampe jadi enam puluh ribu yang bagi aku udah cukup mahal. Yaudah gapapa rejeki bapaknya.

Aku nginap di Homestay Vintage Syariah dan teman aku ngomong gini 'Gaya kayak anak nakal tapi nginep cari yang syariah'. Tidak, aku cuma mencari penginapan yang bersih, nyaman, bagus, dan tentu murah. Dan homestay inilah jawabannya. Kamarnya sendiri, kasurnya double jadi kalo kamu bareng orang lain nginepnya bakal lebih murah karena semalamnya cuma tujuh puluh ribuan. Walaupun cuma kipas tapi gapapalah, toh tujuan mu bukan bersemedi di dalam kamar tapi jalan-jalan. Desain homestay ini juga lucu banget sih. Walaupun sharing shower room dan toilet, sesuatu yang gak traveloka sampaikan di detail kamar, yaudah tidak apa apa. Terima saja. Lagian penginapan hanyalah tempat sesaat ngerebahin badan.

 

 

Yang aku suka dari penginapan ini karena bisa nego early check in sama late check out. Karena aku sampe malang kepagian, aku bersyukur banget dibolehin early check in.

 

nilai 100 buat desain rumahnya yang lucuk

 

Sampe penginapan istirahat bentar terus lanjut cari makan. Tujuan utama mau datangin Rumah Makan Inggil yang ada di jalan Gajah Mada. Dulunya sekitar daerah itu ada Museum Malang Tempo Doloe. Katanya bagus tapi sayang udah pindah. Dan taunya udah pindah pas udah mau berangkat ke malang. Sebel.

Rumah makan inggil lebih baik didatangi bersama teman sejawat dan saudara setanah air karena suasana yang homy apalagi aku datang sekitar jam sepuluhan, kayak dirumah kakek nenek setiap berkunjung hari libur, sepi.

 

tuhkan sepi, tapi bagus desainnya.

 

Makanannya sih enak, satu porsi bisa dimakan dua orang, tapi karena sendiri jadi nyisa makananannya. Yang lucu ada namanya Mendol, dia tempe tumbuk dikasih daun jeruk gitu. Aneh sih gak kebiasa makannya, kalo sedikit masih oke, lama kelamaan enek. Yang aku suka cah kangkungnya, karena ada udangnya lumayan gede dan telur puyuhnya banyak. Es cendolnya juga enak.

 

ingat foto pas udah dimakan, tidak cantik lagi.

 

Mendol yang aneh.

 

cendolnya enak

 

Terus habis selesai makan mau ke kampung warna warni jodipan. Penasaran. Tapi ada kejadian yang nyebelin. Aku kan polos ya, pas abang gojek nanya sama siapa jalannya, aku jawab aja sendirian. Terus si abang maksa ngantar keliling jodipan, tapi aku gak mau dan dia maksa banget sampe akhirnya dia ajak keliling kota malang (males nyeritain detailnya). Mau nangis. Apalagi pas dia ajak foto dan nempel-nempel gitu. Jadi buat kalian yang jalan-jalan sendiri, kalo ditanya sama siapapun bilang aja punya banyak temen, kalo bisa ditambahi temennya preman semua. Yah tapi gapapa sih dapat pengalaman keliling malang gratisan.

Katena takut dan mau nangis aku minta pulang dengan alasan ada temen mau nyamperin, sampe penginapan shock bentar karena takut. Kenapa aku gak marah dan teriak dan minta turun dan apapun yang bisa dilakukan dalam bentuk pertahanan, alasannya karena terlalu takut. Jadi aku paham kenapa orang bisa bego banget gak ngelawan pas dijahatin, karena shock.

Awalnya udah males banget kemana-mana, tapi karena laper jadi aku pergi makan ke Bakso Bakar Pak Man. Katanya ini enak. Direkomendasikan khalayak. Pernah masuk tipi. Aku kira aku bakal bahagia karena aku suka bakso tapi aku gatau, entah sambel atau kuahnya, ada rasa aneh. Bumbunya kayak ketumpahan ketumbar kali atau dicampur serai. Aneh pokoknya. Harganya lumayan mahal menurut aku yang berpergian sangat hemat ini, satu porsi pentol bakar isi 10 dikenakan harga 30.000 dan satu pentol rebus harganya 3000, sebenernya bakal kerasa murah kalo pentol bakarnya boleh beli bijian aja kayak pentol rebus. Tapi untungnya mienya gratis, dan ambil sepuasnya, seledri dan bawang goreng juga bisa ambil sepuasnya.

 

 

Setelah makan bakso balik ke penginapan dan tidur bentar karena jam dua belas bakal dijemput buat mengarungi perjalanan ke bromo untuk menjadi Dian Sastro dalam sehari. Waktu SMP nonton film pasir berbisik aku jadi pingin ikut menari-nari diatas pasir dan menempelkan telinga digundukan pasir.

Perjalanan ke Bromo memakan waktu sampai dua jam. Sepertinya. Soalnya aku tidur selama perjalanan. Walaupun musti kejedot jendela berkali-kali. Pertama, karena dijemputnya langsung pakai jeep tua. Kedua, karena perjalanannya kayak lagu Elvi Sukaisi, jugijaggijuggijaggijug. Bahkan ya wiper jeepnya rusak. Jadi bener-bener serem. Jalanan depan gelap gak ada lampu jalanan, lampu mobil burem, kaca ketutup embun sampe bentar-bentar bapaknya nyiram air ke kaca depan pake sebelah tangan, sebelahnya lagi tetep megang setir mobil yang lagi kebut-kebutan. Tegangnya kayak nonton adegan Iko Uwais lawan Mad Dog.

Jam tiga sampai dengan selamat dan menunggu jam empat buat naik ke atas. Aku kira perlu ngedaki sampe berjam-jam, ternyata deket banget ke lokasi penanjakannya. Apalagi kami parkirnya gak kejauhan dari lokasi. Mungkin yang berat cuma dingin yang gak biasa. Karena asal dari pulau tropis dengan garis khatulistiwa di tengahnya yang dikasih hujan semenit doang udah kerukupan selimut.

Jangan gusar bagi kawan-kawan ku yang lupa bahwa dirinya orang pribumi lantas mengenakan kaos tipis tanpa memikirkan kebiasaan yang sering masuk angin hanya karena lupa selimutan pas tidur. Di sekitar area penanjakan ada penyewaan jaket, toko yang ngejual topi, sarung tangan, dan syal. Aku yang tak tahan dingin akhirnya membeli sarung tangan dan menyewa jaket karena aku contoh pribumi yang lupa akan kekuatannya terhadap angin sangatlah lemah. Tapi pas lihat jaket yang gak pernah dicuci jadi malas banget make, cuma di bawa kemana mana dan akan dipake kalo ngerasa titik kematian hampir dekat. Alhamdulilah dikasih umur panjang jadi gak perlu make jaket tebal nan bau itu. Oh iya di toko pertama yang jual topi dan benda-benda hangat lainnya adalah toko paling murah segalanya. Aku udah nyoba bandingin ke beberapa toko dan penjual independen alias penjual tanpa toko.

Setelah makan gorengan yang penuh dengan lemak jahat dan menyesap jahe panas, aku naik ke atas sekitar jam empat untuk menanti sun rise. Sumpah gak ada kesusahan seharusnya buat naik ke atas karena jalurnya kayak jalan biasa pada umumnya, tapi karena dingin dan angin kencang, kaki ku serasa mati rasa.

Naik ke atas jadi hal yang sulit dijalani seperti hubungan jarak jauh. Pas sampe ke atas pemandangannya bagus, sayup sayup suara obrolan manusia, suara azan, suara alam, lembayung jingga, lampu rumah penduduk yang masih menyala, tumpukan awan yang berjejer seperti air terjun dan keindahan lainnya yang tidak bisa ditangkap kamera hp yang keluaran tahun lalu gini. Teknologi emang suka susah dikejar. Seperti jodoh.

 

 

Oh iya ke Bromo aku pake open trip dari Kambing Gunung (kalian bisa cari di Instagram ya, jangan males). Ternyata sistem Open Trip ini semacam consortium, jadi aku yang bareng sama dua gadis dari Negri Belanda ini beda Agen Trip. Salah satu kunci agar hati gak berat adalah jangan nanya harga paket Open Trip lain, kecuali kamu siap. Karena ujungnya bakal ngerasa gak Ikhlas.

Soalnya aku ketemu sama open trip lain yang lebih murah dan ada paket dokumentasinya, aku diajak sama guide dari Open Trip murah itu buat ngikutin dia supaya bisa difotoin. Tapi sampe sekarang fotonya gak dikasih. Untung sempet minta foto pake hape sendiri. Di paket Open Trip Kambing Gunung ada penjelasan driver as guide. Tapi karena Beliau capek dan umur kali ya dan bosan kali ya dan apa sih segala hal hal positif bakal aku pikirin. Doi cuma ngantar ngantar doang dan bantu moto di beberapa tempat. Jadi yagitu dokumentasiku terbengkalai. Untung aku bisa minta tolong ke orang orang sekitar buat motoin.

 

 

Oh iya tips kalo kamu kesel karena dipenanjakan banyak orang, kamu coba jalan kaki ke bawah dan ngelewati gerbang pembatas dan turun lagi ke bawah yang agak curam. Disitu viewnya lebih bagus.

 

 

Setelah melihat keindahan matahari terbit dari ufuk Timur, aku balik ke mobil dan lanjut perjalanan ke Bukit Widodaren. Sebenernya biasa aja. Cuma bagus kalo dibikin background buat foto diatas jeep. Apalagi drivernya milihin lokasi yang kabutnya sudah ilang.

 

 

Habis foto foto dibukit widodaren, perjalanan di terusin ke area kawah bromo. Disitu kita mulai jalan dari parkiran jeep buat ke atas. Buat yang gak kuat ada bantuan kuda. Harganya seratus sampe lima puluh ribu. Macam-macam harganya. Pintar-pintarlah dalam menawar. Tapi sebagai wanita kuat, tidak mau kalah dengan orang Aseng dan pelit aku gak naik kuda. Selain itu aku gak suka kudanya bau.

Dengan bahasa Inggris yang pas-pasan aku masih bisa ngobrol sama para turis Belanda. Pas capek buat naik ke atas mereka yang kasih semangat. Karena aku kelincahan menghindari eek kuda dan milih jalanan terjal karena belum tercemari eek kuda, belum sampe kawah Bromo aku sudah ingin tumbang. Aku sampe bilang berkali kalo udah gak sanggup mau mati. Si bule yang aku lupa namanya ini terus nyemangatin aku. Sambil sesekali ngedorong aku supaya sampe atas. Bahkan pas aku nyerah mereka gak ngijininin 'Kita musti banreng' katanya dan ngasih keyakinan bahwa pas sampe atas rasa capeknya bakal ilang. Lah iya kan udah gak naik lagi. Tapi iya juga sih, udah capek dan gak sampe puncak rasanyakan rugi. Dengan jalan yang serupa merangkak akhirnya aku berhasil sampe atas. Dan kami bertiga bergembira sendiri. Mereka bilang aku kuat, padahal aku ngerasa jadi gadis yang paling lemah di Dunia.

Sampe diatas aku disuguhi pemandangan yang bagus banget. Aku lebih takjub sama perjalanan yang aku lalui buat sampe atas. Pura Luhur Poten Bromo Ngadisari yang ketutupan awan sedikit. Tapi kawah bromo nya juga gak kalah cantik. Aku minta tolong orang lain buat fotoin karena para bule ini sibuk mengobrol bersana teman bulenya yang lain yang gak sengaja ketemu. Wow dunia mereka sempit sekali.

 

 

Pas turunnya aku bisa berlari lari karena tracknya gak sulit. Ngelewatin Pura Luhur Poten Bromo Ngadisari yang katanya paling tua di Malang, awalnya pas mau naik, Puranya masih ketutup kabut banget, dan pas turun bisa ngelihat jelas bentukan Puranya gimana.

Lalu naik jeep lagi dan ke pasir berbisik. Akhirnya hal yang dinantikan tiba, menjadi Dian Sastro dalam beberapa saat. Tapi si Bule milih tidur yang akhirnya bikin kenikmatan memandang hamparan pasir kayak keburu-buru gitu. Doikan ngejar kereta ke Banyuwangi jam empat sore. Perlu istirahat juga karena mau naik Ijen. Karena rasa solidaritas yang tinggi, aku gak bisa berlama-lama disemua spot foto di Bromo, aku belum sempet nempeli telinga ke gundukan pasir.

 

 

Spot lain masih banyak seperti bukit teletubies. Ini bukit yang diselimuti rumput-rumput hijau. Kalian bakal ingat sama teletubies kalo liat bukitnya. Nah sepanjang perjalanan kita bakal ngelawati hamparan savana atau rumput-rumput kering, sangking keringnya banyak rumput yang kabakar gitu. Entah emang murni kebakar atau ada orang yang sengaja ngebakar supaya tumbuh lagi rumput baru buat makan kambing. Pokonya selesai dari kawah bromo ini cuma ke spot-spot buat foto secara cepat doang. Cepat, karena menghargai teman Buleku yang udah menyemangati aku jalan sampe puncak Bromo

 

 

Habis dari bromo aku mandi, tidur, dan bangun waktu maghnya udah kambuh. Aku nyoba bakso presiden, ini baksonya enak dan gak bikin kecewa, kuahnya enak, walaupun kurangnya karena gak ada mie kuning. Katanya habis. Harganya satu porsi bakso komplit dua puluh ribuan sama minum teh botol.

 

 

Habis dari bakso presiden lanjut ke tempat yang sebelumnya aku gagal datangi, Kampung Warna Warni Jodipan. Tempatnya gak seserem kata abang gojek sebelumnya yang bilang banyak preman, tapi tempatnya gak sebagus kata orang. Ini bener-bener kampung yang di cat warna-warni dan dihias pernah pernik dikit, atau beberapa tembok yang digambari mural-mural. 

 

 

Lalu setelah dari Jodipan, aku mau nyoba ke tempat makan Legend yaitu toko oen. Btw menu babi kecapnya udah ilang, atau aku yang gak bisa nemu. Sebenernya aku takut kesini Karena ada menu babinya. Tapi yauda aku kan makan es krim doang ya. Makannya pake bismillah, mudahan halal. Aku pesen es krim tropical, dia ada dua scoop es krim rasa vanila dan tiramis, dibawahnya ada buah kaleng gitu. Es krimnya lembut sebenernya, enak harusnya, tapi buat aku kemanisan. Cuma kalo yang suka rasa-rasa tajam pasti suka sama es krim ini. Selain itu aku juga mesan kentang goreng yang lama banget datangnya, ini baby potatoes gitu, di goreng wedges. Tapi baunya aneh dan rasanya juga aneh, aku cuma nyoba segigit kecil doang. Mungkin gara-gara takut babi, atau emang kentangnya apek.

 

 

Terus habis dari Toko Oen aku ke Alun Alun Malang yang sepi. Enggak seperti yang jebraw lihatkan di video Jalan-Jalan Men, rame gitu.

 

 

Tidak betah dengan kesepian aku lanjut ke Ronde Titoni. Rondenya enak. Apalagi yang besar isi kacangnya gurih. Aku nyesal karena pesan yang campur karena yang besar cuma dapat satu sedangkan yang kecil banyak. Aku kira campur jadi seimbang yang besar sama kecil.

Salah satu tempat yang gak ada di itinerary aku adalah ke Batu. Aku pikir gak bakal sempet ke Batu tapi akhirnya bisa ke Batu atas bantuan temen yang baru aku kenal di Pesawat pas mau ke Malang. Aku ke Alun Alun Batu cuma buat duduk doang. Gak nyoba naik bianglalanya karena takut doi baper satu bianglala sama aku (haha sekali). Lagian aku kedinginan banget karena gak pake jaket dan hanya pakai baju tipis.

 

 

Terus setelah ke Alun Alun Batu aku juga ke Paralayang. Tambah pingin beku. Dan sialnya gak bisa ngelihatin lampu-lampu kota dibawah sana karena kabut. Gitusih katanya kalo hujan jadi berkabut. Aku gak tahan diam disana lama-lama karena dingin jadi aku gamau nunggu kabut hilang dan minta pulang. Keliling kota Malang sama Batu semalaman karena besok udah musti naik kereta ke surabaya melanjutkan perjalanan ke banyuwangi.

Hal yang aku lakukan sebelum umur seperempat abad adalah nyoba buat jalan sendirian. Banyak hal yang bisa aku ingat, banyak hal yang bisa aku pelajari. Walaupun akan lebih asik kalo liburan bareng temen atau pacar. Mungkin sesekali bisa kali me time dengan liburan sendiri lagi. Salah satu keinginanku bertambah adalah nyoba naik paralayang. Nyoba hal yang belum aku coba.

Terima kasih buat temen bule aku yang sudah menyemangati aku sampe ke atas Gunung Bromo.